Cara Mencocokkan Warna dalam Desain Interior

ruang tamu dengan aksesoris

Pemilihan warna untuk dekorasi yang ditata dengan baik menjadi mudah jika Anda mengikuti salah satu aturan desain interior. Panduan yang telah teruji waktu ini akan membantu Anda menemukan warna koordinasi terbaik untuk digunakan dalam dekorasi rumah Anda.



Aturan 60-30-10

Mungkin aturan desain interior tertua, 60-30-10 membagi skema warna menjadi persentase penggunaan warna.



Artikel Terkait
  • 8 Cara Menggunakan Palet Warna Netral dalam Desain Interior
  • Cara Menggunakan Pemblokiran Warna dalam Desain Interior
  • Tempat Mencari Inspirasi Desain Interior

60% Warna Utama

Warna utama harus mewakili 60% dari warna yang digunakan dalam desain ruangan Anda. Ini biasanya mencakup warna dinding, warna lantai (baik karpet atau permadani), dan satu atau dua perabot. Ini mungkin juga termasuk perawatan jendela, seperti tirai atau gorden. Semua ini tidak harus warna solid, tetapi warna utama harus selalu menonjol.





30% Warna Sekunder

Warna sekunder akan mewakili 30% dari skema warna dekorasi Anda. Dengan hanya setengah jumlah saturasi warna sebagai warna utama, warna sekunder tidak bersaing untuk mendapatkan perhatian dalam keseluruhan desain Anda. Sebaliknya, itu harus kontras dengan warna utama. Menjadi warna yang berbeda, warna sekunder menciptakan kedalaman dan ketertarikan pada dekorasi Anda.

10% Aksen Warna

Warna berikutnya akan menjadi sepertiga dari warna sekunder dan seperenam dari warna utama. Warna ini ditunjuk sebagai warna aksen. Tujuannya adalah untuk memberikan minat dan kontras yang lebih besar pada skema warna Anda. Ini harus digunakan di seluruh dekorasi untuk menarik perhatian lebih dalam ke dalam desain ruangan.



Contoh 60-30-10

Contoh skema warna yang menggunakan aturan 60-30-10 meliputi:

  • 60% Warna utama abu-abu
  • 30% Warna sekunder biru muda
  • 10% warna aksen Pink Color-Wheel-Worksheet.jpg

Roda Warna

Roda warna adalah panduan yang bagus untuk membantu mencocokkan warna untuk desain interior. Lingkaran warna ini menyajikan warna primer, sekunder dan tersier (warna antara warna primer dan sekunder). Ada dua cara menggunakan roda warna untuk memilih skema warna.



tempat tidur kontemporer dengan bantal

Warna Analog

Anda dapat memilih warna analog dari roda warna untuk skema warna. Pengelompokan ini dibagi menjadi tiga. Mereka biasanya terdiri dari warna primer, sekunder dan tersier, tetapi dapat berupa tiga warna yang terletak berdampingan pada roda warna. Terapkan aturan 60-30-10 untuk pemilihan warna yang seimbang.



Contohnya meliputi:

  • Hijau (60%), kuning-hijau (30%) dan kuning (10%)
  • Kuning-oranye (60%), oranye (30%) dan merah-oranye (10%)
  • Biru-hijau (60%), biru (30%) dan biru-ungu (10%)
  • Ungu (60%), merah-ungu (30%) dan merah (10%)

Warna Pelengkap

Cara lain untuk menggunakan roda warna adalah dengan memilih warna pelengkap. Ini adalah dua warna yang berseberangan langsung di roda. Sebagai contoh:

  • Kuning dan ungu: Jika Anda memilih warna ini, tambahkan putih atau coklat untuk warna aksen.
  • Oranye dan biru: Saat menggunakan warna ini, pilih hitam atau putih untuk warna aksen.
  • Merah dan hijau: Dengan nada ini, pilih emas atau perak untuk warna aksen.

Aturan Tiga

Rule of three mirip dengan pemilihan tiga warna yang dibuat pada penggunaan warna analog dari roda warna, hanya saja Anda tidak harus menggunakan roda warna untuk menentukan tiga warna yang Anda gunakan.

Angka Ganjil dalam Desain

Itu aturan tiga menyatakan bahwa menggunakan angka ganjil dalam desain menghasilkan dekorasi yang menarik dan seimbang. Ini semua tentang menggunakan angka ganjil, yang tidak berhenti dengan tiga dan dapat menangani angka ganjil apa pun untuk digunakan dalam desain. Namun, tiga tampaknya menjadi jumlah yang optimal ketika menerapkan aturan untuk desain interior.

Bekerja dengan Tiga Warna

Saat mengikuti aturan tiga, Anda akan memilih tiga warna untuk digunakan dalam skema warna Anda. Anda mungkin ingin mengacu pada 60-30-10, warna analog, atau bahkan warna komplementer dengan pilihan warna aksen yang ditambahkan. Pilihan ada di tangan Anda, karena kombinasi seperti itu dapat bekerja saat Anda menerapkan aturan tiga.

Jaga agar Skema Warna Mengalir

Setelah Anda memilih skema warna untuk ruang utama di rumah Anda, pilih satu warna dari itu untuk membawanya ke seluruh rumah Anda. Anda selalu dapat menambahkan warna lain ke warna utama saat berpindah dari satu ruangan ke ruangan berikutnya. Strategi ini akan membuat dekorasi rumah Anda tetap mengalir dan kohesif tanpa terlalu mirip di setiap ruangan.